Posted by: abdurrosyid | March 23, 2014

Macam-macam Aliran Fluida

1. Aliran 1D, 2D, dan 3D: Aliran 1 D artinya aliran hanya terjadi pada satu dimensi saja. Aliran 2D hanya terjadi pada bidang 2 dimensi saja. Sedangkan aliran 3D terjadi pada ruang 3 dimensi.

2. Compressible vs incompressible flow: Compressible flow adalah aliran dimana densitas fluidanya tidak berubah didalam medan aliran (flow field), misalnya aliran air. Sedangkan incompressible flow adalah aliran dimana densitas fluidanya berubah didalam medan aliran, misalnya aliran udara.

3. Steady vs unsteady flow: Steady flow adalah aliran yang mana kondisi alirannya (kecepatan, tekanan, densitas, dsb) tidak berubah dengan waktu. Sebaliknya, unsteady flow adalah aliran dimana kondisi alirannya berubah dengan waktu. Sebagai contoh, pada saat kita memutar penutup kran maka air yang mengalir adalah unsteady flow. Namun ketika bukaan kran tidak berubah maka alirannya adalah steady flow.

Definisi yang lebih sempit adalah dengan membatasi kondisi aliran pada kecepatan. Dengan demikian, steady flow adalah aliran yang kecepatannya tidak berubah dengan waktu, sedangkan unsteady flow adalah aliran yang kecepatannya berubah dengan waktu.

4. Laminar vs turbulent flow: Aliran viscous fluid bisa dibedakan menjadi aliran laminar dan aliran turbulent. Pada aliran laminar, partikel-partikel fluida mengalir lembut bagikan lapisan-lapisan laminar. Sebaliknya, pada aliran turbulen, partikel-partikel fluida saling bercampur dan mengalir secara tidak beraturan. Untuk menyatakan besaran-besaran seperti kecepatan, tekanan, dsb pada aliran turbulent, biasanya dipakai statistical average. Kecepatan fluida pada saat terjadi transisi antara laminer dan turbulent disebut dengan kecepatan kritis.

laminar-vs-turbulentGambar berikut ini menunjukkan profil kecepatan (u) terhadap waktu (t) pada aliran (A) steady laminar, (B) unsteady laminar, dan (C) steady turbulent.

steady-unsteady-laminar-turbulent

Dan dibawah ini profil kecepatan fluida laminar dan turbulent yang mengalir pada sebuah sisi papan dan sebuah pipa.

laminar-vs-turbulent-velocity-profiles

5. Fully developed flow: adalah aliran yang vektor kecepatannya tidak lagi berubah terhadap koordinat.

fully-developed-flow


Responses

  1. tq ya

  2. trims, sangat berguna!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: